Dia.

Dia Hampir 4 tahun gue ketemu dia terus. Hampir 4 tahun bersama. Dari pertemuan awal, sejak dinyatakannya gue keterima di sebuah SM...

Dia

Hampir 4 tahun gue ketemu dia terus. Hampir 4 tahun bersama.

Dari pertemuan awal, sejak dinyatakannya gue keterima di sebuah SMK negeri di kota Bekasi, sampai akhirnya kerja bareng.

Nggak nyangka. Dia, yang kesel sama gue pas pertama kali ketemu karena gue nyebelin abis (katanya gue jutek parah. Lolos tapi nggak ada ekspresi seneng atau gimana. Ngomongnya pun judes gitu) ternyata malah jadi teman terdekat. Hmm, mungkin bisa dibilang sahabat?

Gue sering ngajak dia jalan kalo ada event, terutama dari majalah gitu. Nonton bareng, bikin cupcake, pergi ke acara musik, ke Indonesia Broadcasting Expo, ketemu penulis favorit, sampai nonton konser girlband korea. Haha. Inget banget pas berjuang buat dapetin tiket konser girlband korea itu! Ikutin kuis di twitter, gue mainin akun twitter dia, gue cari tau akun twitter mana aja yang bisa diikutin kuis, gue ‘dorong’ dia buat ikutan di akun ini lah itu lah, sampai akhirnya dia berhasil dapet tiket itu dari majalah GADIS. Gue bantuin karena pengen dia dapetin apa yang dia mau aja sih. Haha inget juga gue merasa bersalah karena kelewatan satu halte transjakarta padahal kami udah telat buat ambil tiketnya di kantor majalah itu.

Gue cerita banyak hal ke dia. Yang paling banyak tau tentang gue selain keluarga ya dia. Dia juga suka cerita macem-macem sih ke gue.

Gue yang bikin dia pergi jauh-jauh ke Jakarta sana gara-gara gue sering “nyulik” dia buat nemenin gue ke berbagai acara.

Dia yang paling dikenal sama keluarga gue.

Dia yang sering gue bikin kesel.

Dia yang sering nyemangatin gue. Gue pun sering nyemangatin dia. Lalu kami pertamanya semangat, dan lama-kelamaan malas bersama-sama lagi. Akakakak.

Dia yang bikin gue ke tempat lomba paskib sebagai bentuk support gue ke dia. Dia juga pernah bikin gue ke sekolah cuma buat liat dia jadi salah satu yang wakilin ekskulnya pas demo ekskul saat MOS adek kelas.

Dia yang pernah ngasih coklat ter-enak, padahal itu coklat biasa. Cuma karena itu coklat dari dia, rasanya jadi makin enak. Kenapa? Dia janjiin kasih coklat ke gue pake uang hasil PKL-nya pas gue cerita gue nggak dikasih nyicipin coklat dari singapura di tempat PKL, sementara temen gue dikasih. Hahahaha. :)

Dia yang pernah kasih kado ulang tahun ter-nggak-bakal-dilupakan buat gue.

Dia yang nangis mulu kalo baca surat yang gue selipin di hadiah untuknya.

Dia yang kasih kesempatan gue buat kerja bareng dia. Bikin gue belajar banyak hal di dalamnya.

Rumah dia gue sebut sebagai rumah ketiga gue pas kerja, karena gue suka nunggu di situ kalo minta jemput.

Dia yang melukiskan banyak kenangan indah buat gue.

Dia yang nangis duluan saat gue pamitan di kantor karena gue memutuskan untuk resign.

Dia yang bikin gue meneteskan air mata pas ngetik ini.

Dia.....................


Namanya Ika Wardhatul Asiah

 
beberapa moment bersama ikaw~~~




Woy IKAW! Semangat ya! Kita nggak bisa bareng nih pas kuliah. Gue nggak dibolehin jauh-jauh. Lo pasti kangen banget sama gue. Haha. Semangat ngejar kampus impian lo itu! Semangat yaaa!!! Semangat raih mimpi-mimpi lo.

You Might Also Like

2 komentar

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. woyyyy kalau gue gak ada kerjaan dikantor ,gue sering baca ini, huahahahaha

    ReplyDelete

Nikmatun Aliyah Salsabila. Powered by Blogger.