SELAMAT ULANG TAHUN, KAWAN! #2

Hey! Sabila hadir lagi membawa cerita! Hohoho Kali ini, gue mau ceritain tentang ulang tahun salah satu teman gue, namanya Latifah Rama...

Hey! Sabila hadir lagi membawa cerita! Hohoho

Kali ini, gue mau ceritain tentang ulang tahun salah satu teman gue, namanya Latifah Ramadhana Mur'ilmiani Effendhi. Namanya panjang bet yeuh~ Dia ulang tahun tanggal 07 Februari. Sama-sama #TimFebruari nih! Hohoho. Btw kalo yang mau baca episode pertama (ulang tahun Nuras), bisa baca di sini.

Gue kenal Latif pas matrikulasi bahasa Inggris di kampus hari terakhir. Jadi, hasil pre-test TOEFL dia udah mencapai target, sehingga matrikulasinya nggak wajib. Kalo mau ikut monggo, ngga ikut juga monggo. Tapi hari pertama dia masih ngikut, setengah jalan, karena baru tau. Waktu itu gue inget banget, dia agak telat gitu deh lalu pake jaket loreng ABRI. Cantik, sih, tapi laki banget sikapnya ._. Wakakakak. Nah, karena dia tau matrikulasi itu mubah buat dia, akhirnya dia dan beberapa anak lain yang syudah mencapai target pada pulang. Yodahbabaaaiii. Seandainya gue udah mencapai target, gue ngga bakalan pulang, sih. Lumayan dapet ilmu tambahan. Daripada jamuran di rumah~ Itung-itung nyari temen baru. :D

Latif dateng hari terakhir matrikulasi karena pada hari itu mahasiswa baru harus foto buat KTM dan studentdesk (sistem buat mahasiswanya gitu). Hari terakhir itu ada post test kalo ngga salah namanya. Nah, dia dateng pas kami udah selese -_- Bener-bener baru dikumpulin. Agak ngakak dan bikin eyke mengerutkan kening sih dulu. Tuh bocah masuk dengan gayanya yang santai, masih memakai jaket loreng loreng ABRI yang menutupi kemeja putihnya, kerudung yang dikenakan ala-ala hijabers gitu. Latif duduk di samping Hikmah  yang ada di depan gue. Bahkan dosen yang jadi pengajar kami waktu itu sampe bilang "Kamu ngapain masuk udah jam segini? hehe. Yaudah nggapapa abis istirahat ini masih ada satu sesi kok bahas tes tadi."

Saat istirahat, gue yang dari hari kedua matrikulasi membawa permen (buat ilangin ngantuk-_-) menawarkan permen ke Hikmah dan Latif yang lagi kenalan. Gue pun ikutan nimbrung kenalan. Gue udah bertekad kalo gue harus sok kenal sok deket pas matrikulasi ini! Ohyeah. Tekad yang luar biasa.

Okesip. Segitu cukup lah ya buat menceritakan saat perkenalan gue dengan Latif.

Sekarang, kita bahas ulang tahunnya! \(^_^)/

This is Latif! Haha. Candid~ Ini gue fotoin Latif  di tj menuju pas bukber 

SELASA, 10 FEBRUARI 2015
"Kita harus bikin kejutan buat Latif!"
Gue dan Hikmah terus berpikir keras sambil berjalan ke Masjid Agung Al Azhar. Mau kasih kejutan kaya gimana? Masalahnya, ulang tahun Latif udah lewat. Kami udah ngucapin, sih. Tapi pengen kasih kejutan aja gitu. Dan, saat itu jg lagi liburan. Agak susah. Mau maksa Latif ke kampus? Alasannya apa? -_- Yang ikut kepanitiaan acara prodi sih tetep ke kampus karena rapat, tapi Latif ngga ikut kepanitiaan apa-apa. Jadi....yagitudeh. Mau nggak mau nyamperin Latif ke rumahnya. Eh, masa cuma berdua?

Tiba-tiba gue kepikiran chat Nuras, minta bantuan ide. Lalu akhirnya kami saling kirim voice note. Maklum, pulsa terbatas dan terhambat oleh perbedaan provider. Kebetulan Nuras ternyata masih ada di kantin, bersama tiga anak IF 14 (kelas gue) lainnya. Setelah menunaikan kewajiban, gue dan Hikmah menuju kantin.

Di kantin kami melakukan obrolan yang panjang tapi ngga jelas, akhirnya rencana kejutan masih abu-abu. Pokoknya hasil obrolan ini adalah.....
"Berarti besok kita nyamperin Latif, pastiin Latif ada di rumah atau ngga pergi ke mana-mana, cari tau alamat lengkap Latif. Kalo nggak di rumahnya, bikin dia ke Tamini Square aja kan masih daerah rumah dia. Hikmah ya yang kasih umpan. Jangan sampe dia curiga."
"Aaahh saya harus bilang apa?" kata Hikmah.
"Apa aja deh haha. Nanti aku bantuin juga."
"Besok jadi abis dzuhur ya, bener-bener setelah seminar!" Nuras angkat bicara.
"SIP!"


RABU, 11 FEBRUARI 2015

 Rencana tinggal rencana............

Saat hari H, kami harus menghadapi rintangan yang bikin rencana kami bisa dibilang hampir berantakan.

Pertama, saat tanggal 10 malam, ketua panitia acara halal bi halal fakultas kasih kabar kalo besok bakalan ada rapat jam satu siang! Gue termasuk divisi acara, dan gue bingung banget harus gimana. Akhirnya........... gue izin dengan alasan ada keperluan setelah seminar. Gue nggak boong, kan? Gue emang ada keperluan, kan? :''') huehehehehe

Kedua, pasukan ada urusan daftar ulang dulu. Hal yg bikin ini menyebalkan adalah ngantri!!!!! Yang bayar banyak banget.
Ada kejadian yang nganu juga saat di bank pas bayar. Gue ketemu ketua acara halal bi halal yang juga merupakan senior satu prodi. Astagfirullaah.... kenapa pake acara ketemu? Kan gue ngga enak-_- Izin ada keperluan, tapi pas rapat udah selese ternyata gue masih di kampus, di bank buat bayaran. Entar dipikirnya gini lagi "Nih anak bilang ada keperluan, jadi maksudnya keperluan ini toh? Gue juga kayak lo kali, ada keperluan yang sama. Kan bisa abis rapat. Hih! Apabanget deh."  
Huhuhu. Siapatau dia baca blog ini, hmmm gue mau bilang sesuatu. Bang, maaf banget yak, maaffff banget. :(

Urusan bayar ini menghabiskan waktu sampai jam tiga sore. Huft.

Ketiga, ternyata Latifah nggak ada di rumahnya! jwrkqyfo&T@)jag72RR69018R0Y3`8&&%^$^!
Dia ada di rumah kakaknya yang ada di daerah Jati Makmur, Bekasi. Yowes. Berarti kami harus ganti tujuan, dari Taman Mini ke Bekasi! Selama di Bank, gue dan Hikmah komunikasi dengan Latif. Ya pokoknya muter otak dah buat dapetin alamat kakaknya. Soalnya dia nggamau disuruh ke mal di daerah Bekasi, dengan alasan jagain keponakan dan ngga enak sama kakaknya. Akhirnya kami bilang aja kalo kami mau ke sana, tapi cuma berdua, yaitu Sabila dan Hikmah. Latif kaga mau ngasih alamat. Katanya biar dia jemput aja pas turun angkot. Tapi kalo gini kan ribet, mau siapin kue nya gimana? Setelah bilang ini itu bla ble blo, Latif ngasih juga alamatnya.

Waktu menunjukkan pukul 15.00...
"Yakin nih mau ke Bekasi? Kita sampe jam berapa?"
"Udah, yakin aja. Bismillaah. Jangan lama-lama di sana deh biar ngga kemaleman pulangnya."

Setelah sholat ashar, kami siap berangkat! Jam berapa pun sampe di sana, pokoknya yang penting sampe dulu sajalah!
Pasukan yang berangkat untuk misi ini adalah Sabila, Nuras, Hikmah, Nanang, Dewa, dan Hilmi. Oh yeah! Kami siap membawa kebahagiaan!

Perjalanan ini menyenangkan. Ada yang baru pertama kali naik transjakarta. Ada yang pertama kali lewatin jembatan ular-naga-panjangnya-bukan-kepalang, yaitu jembatan penghubung halte tj benhil-semanggi (ini gue, ngeri dan ngos-ngosan bgt dah!-_-). Ada yang udah nunggu sejam di halte tj pancoran karena dia bawa motor ke kampus (si Nuras. wakakak). Ada yang hampir mau ketinggalan temen-temennya karena keasikan main hp di transjakarta. Banyak hal baru deh! 

Kami tiba di daerah perumahan kakaknya Latif saat adzan maghrib berkumandang. Nuras, Dewa, Hilmi pada sibuk pengen nyalain lilin di kuenya, padahal kan belom tau rumahnya udah deket apa engga -_- Btw, kami beli kue di deket halte tj Pinang Ranti. Untung aja ada yang jualan. Kue apa sajalah. Yang penting berbentuk kue. Kami beli kue brownies yang keju gitu, karena Latif sukanya keju, ngga suka coklat. Lalu kami juga beli kue tradisional kayak kue pastel, gitugitulah. Gue juga beli lidi-lidian pedes. Enyaaakkk.
Latif sms katanya dia di jalan mau jemput kami, padahal udah dibilangin ngga usah jemput. Tapi kami tetep jalan, sambil makanin lidi-lidian dan berharap ngga ketemu Latif. Setelah nanya-nanya orang dan sempet dianter mas-mas yang mau anter air galon, akhirnya kami ketemu gang rumah target.

Biar gue jelaskan maksud gambar di atas. Jadi kami sudah yakin kalo rumah target sudah dekat. Akhirnya, di titik nomor 1 mulai dinyalain lilin. Gue dan Hikmah bertugas menyusuri rumah target dan kasih kode kalo Latif udah keluar rumah. Gue bisa menebak rumah target agak di ujung dengan menganalisa nomor rumahnya. Berdasarkan tebakan gue itulah, gue bilang ke penjaga kue (Nuras, Hilmi, Dewa, Nanang) buat matiin lilin dan pindah ke belakang mobil yang ada di titik 2. Gue terus menyusuri gang itu, sampai ketemu nomor rumah yang percis dibilang Latif. Hikmah sms nanya ciri-ciri rumahnya, dan kata Latif itu bener rumah kakaknya. Yes! Rumah target sudah ditemukan! 
Kemudian, gue bilang lagi ke penjaga kue untuk pindah lokasi. Kenapa? Masih agak kejauhan, dan entar kalo Latif dateng piye? Ketauan lah mereka ada di situ -_-. Akhirnya tempat terakhir untuk ngumpet adalah di depan mobil titik 3. Posisinya ikutin tanda panah ya. 

Sekitar 5 menit ada di depan rumahnya, seorang cewek ke luar dari rumah tersebut. Ternyata kakaknya Latif. Jadi Latif telpon ke kakaknya bilang kami udah sampe. Dia mempersilakan gue dan Hikmah masuk ke rumah. Namun, kan niatnya kami mau kasih kejutan. Kalo gue dan Hikmah yang masuk, gimana nasib penjaga kue? ._. Akhirnya gue dan Hikmah tetap di luar dengan alasan mau nunggu Latif saja~

Kami cukup lama ada di tempat persembunyian itu. 

"Latif di mana?"
"Ini aku nyasar... Gimana dong?"

NYASAR? GIMANA BISA?! Gue dan Hikmah mengira kalo Latif udah tau bahwa kami membawa pasukan, bukan cuma berdua.  Apa tadi dia liat pas di jalan, ya? 

Gue adalah makhluk paling heboh saat itu. Tiap ada tanda tanda kemunculan orang, gue kasih kode ke penjaga kue buat nyalain lilin. Ternyata....... itu bukan target kami, tapi tetangganya Latif. Ini berkali-kali gue lakukan. Ya mana gue tau?! Kan udah malem, ngga keliatan jelas itu cewek apa bukan. Gue juga ngga tau Latif naik motor, naik sepeda, naik mobil, atau jalan kaki. Pokoknya kalo kira kira ada yang masuk ke gang, gue kasih kode dengan hebohnya dan para penjaga kue nyalain lilin.  

"Jangan-jangan Latif gantian mau ngerjain kita! Dia kok ngga nyampe-nyampe?!"

Lilin sudah semakin meleleh. Kami sudah was-was melirik jam. Belum sholat maghrib pula! 

Kreeeekk kreeekk. -> Ceritanya suara pager dibuka.
Pemilik rumah di depan tempat persembunyian kami ke luar, dan dia mau nyalain mobil. Dia cukup kaget melihat ada beberapa anak muda nongkrong di situ memegang kue dengan lilin di atasnya. 

"Loh! Ada kue! Kue nya buat saya ya? Hehehe" kata empunya mobil.
"He he he he he" kami ketawa garing

Gue kira dia mau bawa mobilnya, ternyata cuma dipanasin. Syukurlah. Tempat persembunyian aman. Ngg.... ngapain ya malem malem manasin mobil? Ah biarlah. Sambil nunggu, gue foto-foto dulu~


"Ah, udahlah! Ngga usah sembunyi-sembunyi gini! Tuh liat lilinnya makin kecil, meleleh. Daritadi salah orang mulu. Capek nih, panas juga deket lilin." 
"Yah.... tapi masa nggak kejutan sih :(" 
"Biarin lah ngga usah kejutan-kejutan segala. Yang penting dateng."
"Tapi.......nanggung ih... Sabar ya..."
"Kita belom sholat maghrib loh."
"Iya sih...duh..."

Saat perdebatan seuprit itu, gue melihat dari kejauhan ada orang belok ke arah gang ini. Gue memicingkan mata, sambil nanya ke Hikmah "Itu Latif bukan ya?". Pasukan kue juga kembali ngumpet. Makin lama orang itu makin dekat dan identitasnya diketahui..... Ya, itu Latif! Langsung gue heboh kasih kode, panik juga takut tadi Latif liat orang selain gue dan Hikmah. 

"EHHHHH LATIIIIFFFF EEEEHHHHHH NYAMPE JUGAAA HEHEHEHE"

"Kok ngga masuk?"

Dan......
"Happy biiiirrthday to youuuuuu. Happy birrrrtthday to youuuuuu. Happy biirrrthdaaay happy biiirrhday, happy biiiirthdaaay to youuuuuuu"

Pasukan penjaga kue keluar.

"Loh, kok banyak?"




Setelah tiup lilin, kami langsung bilang "LATIFAAAHH, MAU SHOLAAATTT!!!"
"Eh, kelamaan nunggu ya? Haha yaudah pada masuk ayo sholat". 
Langsung pada ngibrit masuk rumah Latif~ 

Akhirnya... berhasil juga :')
Latif ngga nyangka, katanya. Ngga kepikiran apa-apa juga, sih. Dan soal nyasar, dia emang beneran nyasar karena udah malem, mata dia ngga begitu jelas liat jalan. Latif belum begitu hafal juga daerah sini. Haha.

Nih, gue kasih liat foto-fotonya, ya! Latif traktir kami pizza gitu, euy! Uhuy! Hahaha. Tadinya dia udah siapin makanan buat gue dan Hikmah, eh ternyata yang dateng bukan dua orang Yaudah, dipesenin pizza deh~ Makasih, Latifkuuuhhhh :* 
Disuapin dooongg~~~



Beberapa kue basah kesukaan Latif yang dibeli deket halte tj
Mari makaaann!!!


Oiya, kami pulang hampir jam 10 malam! Malah gue sendirian lagi yang arahnya beda -_- Ngeri! Gue penumpang satu-satunya sampe 3/4 perjalanan, setelah itu ada penumpang cowok naik. Itu pun gue sambil pasang kuda-kuda, takut penumpang itu bukan penumpang beneran, takutnya partner pelaku kejahatan :/ Tapi Alhamdulillaaah.. gue aman sampe turun buat naik angkot selanjutnya menuju rumah. Haha. Gue nyampe rumah sekitar jam setengah 12 malam. Nuras juga. Dewa mungkin jam 12. Hikmah, Nanang, Hilmi sampe  asrama hampir jam 1 malam, dan mereka jalan kaki dari terminal blok m ke asrama yang deket pasar cipete :((( 



Huwoooohh! Ternyata panjang banget ya cerita kali ini! Hahahaha. Maaf. Semoga kalian betah membacanya.



Yang sedang rindu,

Salam pusss, meong, muaah :* 




You Might Also Like

11 komentar

  1. Subhanallah sekali perjuangan kaliannn hahahahak

    ReplyDelete
  2. wow malam juga ya sampai rumah. Tapi lucu, setiap orang yg lewat di sangka Latif. Gue mah yg jadi penjaga lilin pasti gemes wkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahahaha. Iya, Rul. Itu temen-temen gue pada gedeg kali sama gue karena salah mulu.

      Delete
  3. Hahaha, itu yang lagi manasin mobil pengin banget dapet kue. Anjir.

    Wow, dari Taman Mini ke Bekasi. Niaaaattttt. Aih, soswit deh ini pertemanan kalian. :))

    Gue baca ginian malem-malem. Ditraktir pizza, uhhhh mau juga kakak. Laper woi lapeeerrrr.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungin bapak-bapaknya ulang tahun juga, Yog ._.

      Itu tujuannyaaaa yang berubah. Gue mah kuliahnya di kebayoran baru. Jadi dari kebayoran ke bekasi lebih tepat. Aiiihhh :")


      Makan wooii makaaann

      Delete
  4. woh sabil pulang jam stengah 12 malem. :o gak diomelin?

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku pulang dari kampus nyampenya suka jam segituan, kak .._. ngerjain tugas di kampus atau ada rapat. huufff.
      nggak diomelin karena udah bilaaangg. udah izin. hehe.

      Delete
  5. Kejutan yg cukup bermakna pastinya tuk lstif
    #tp itu kue basahnya bikin pengen nimbrung heheee

    ReplyDelete
  6. Enak yaa, temen-temen kakak rame gitu. Trus seru banget pas ngasih surprise-nya. Mana sampe ngebolang jauh pula, haha XD

    ReplyDelete

Nikmatun Aliyah Salsabila. Powered by Blogger.