"terharu bacanya.... :')"

13 Agustus 2015 dini hari, gue main-main ke blog Ka Indra Widjaya. Udah lama nggak main dan meninggalkan jejak di sana. Setahun pertama kul...

13 Agustus 2015 dini hari, gue main-main ke blog Ka Indra Widjaya. Udah lama nggak main dan meninggalkan jejak di sana. Setahun pertama kuliah emang agak membuat gue 'sedikit gila'. Haha. Ya, gue masih menyesuaikan diri dengan segala tekanan yang ada di dunia perkuliahan yang sedang gue geluti. Gue jadi jarang main twitter, blog, dan lain-lainnya. Alhasil, gue nggak begitu tau kabar terkini dari orang-orang yang biasanya suka gue ikutin perkembangannya dan gue kagumi karya-karyanya. 

Sekarang gue lagi liburan. Saatnya 'balas dendam'. Gue bacain blognya Ka Indra, ada beberapa yang belum gue baca, dan tulisan lama gue bacain juga meski sebenernya dulu udah gue bacain beberapa kali. Seperti biasa, kalo bacain blog orang, gue suka bacain komentar-komentarnya juga. 

Dan, di post berjudul Idola?, gue menemukan sesuatu.



"terharu bacanya... :')"
Pas baca 'temuan' itu, rasanya seneng terharu gitu. Haha. Gue kagum aja sama sosok Ka Indra Widjaya ini. Karyanya kece. Terus, gue seneeenggg banget sama keharmonisan keluarganya. Ibu dan adik yang selalu mendukung, saling menyayangi dan nggak malu buat nunjukkin itu ke publik, rasa cinta yang besar ke sosok pemimpin keluarga yang sudah kembali pada-Nya. Keluarga bahagia. 

Seperti yang gue tuangkan dalam komentar tersebut, gue emang nggak fanatik. Nggak bisa fanatik. Nggak boleh fanatik. Gue diem-diem aja. Nggak terlalu aktif juga. Cukup menikmati karyanya dan support. Kalo ada kesempatan buat ketemu, ya gue ambil. Misalnya dateng ke acara yang ada dia-nya. Itu salah satu bentuk dukungan juga, kan?

Gue tau seorang Indra Widjaya ini karena salah satu acara pencarian bakat, yaitu Indonesian Idol. Gue ikutin acara ini kalo pas audisi doang, soalnya banyak yang lucu-lucu ._. Kalo udah yang di panggung gitu, (Babak Spektakuler ya namanya?), gue nggak ikutin banget. Haha.

Saat gue follow twitternya Ka Indra, followersnya itu masih sekitar seribuan atau kurang gitu, gue lupa pastinya berapa. Gue yakin, sih, orang ini bakalan banyak yang suka. Dan, lihat sekarang. Dugaan gue bener, kan? 
Gue ikutin perkembangannya di Indonesian Idol. Ternyata dia belum rejeki untuk maju ke babak spektakuler. :( 

Makin lama, followers @indrawidjaya terus bertambah. Ka Indra juga kreatif, sih. Gue ikut seneng. Sampai akhirnya gue baca kabar gembira. Blognya Ka Indra ditemuin sama Ka Alitt, dan Ka Indra diajak bikin buku! Wuaaaahh! Gue dukung 10000000000000000000000000%! Alhamdulillaah :")

Dia gagal di satu jalan dan tetap semangat, lalu Allah memberi jalan lain menuju sukses.

Indra Widjaya sudah punya dua karya dalam bentuk buku, dan sekarang lagi proses buku yang ketiga (mari kita do'akan supaya lancar!). Kalo bukan karena 'melahirkan' buku, mungkin gue nggak bakal bisa ketemu langsung sama Ka Indra. Mungkin harapan gue buat ketemu dia waktu liat di Indonesian Idol itu nggak bakal jadi kenyataan kalo bukan karena buku yang ditulisnya. Alhamdulillaah, gue bisa ketemu langsung sama Ka Indra dua kali, yaitu saat talkshow mengenai kedua bukunya.

~~~~~~~~~

Pertemuan pertama, hari Sabtu, 10 November 2012 (10-11-12. Beuh, tanggal cakep!) di Gramedia Mega Bekasi Hypermall, Kota Bekasi, Jawa Barat, Indonesia

Gue excited banget pas tau kalo Ka Indra bakal ke Bekasi. Gue. Kudu. Dateng.
Bertepatan pada hari Sabtu itu, sekolah gue lagi ada pembagian hasil UTS. Karena bagi rapot bayangan itu siang, jadinya gue agak telat dateng ke acara Ka Indra. Gue pun ngajak mama tercinta, soalnya mama gue ngga mungkin membiarkan anak bungsu dan perempuan satu-satunya ini kelayapan ke mal dengan memakai seragam pramuka sendirian. Untung aja mama gue mau dan bolehin.

"Siapa, sih, Indra Widjaya?"
"Yang bikin buku ini, lho, Ma. Idol Gagal. Yang waktu itu ikut audisi Indonesian Idol. Yang kribo."
"Oh, yang harusnya jadi Polisi itu, ya?"
"Iyaaaa!!!"
"Yaudah, ayo pergi!"

Gue nyampe Gramedia, acaranya udah mulai. Ka Indra lagi nyanyi sambil genjreng-genjreng gitarnya. Wuaaah, ternyata bukan ngobrol-ngobrol aja, tapi dia perform juga! Suaranya baguuuuuuuss! Setelah nyempil-nyempil dikit ngikutin emak, akhirnya gue bisa berdiri di barisan depan bagian samping. Hohoho. Oh iya, ada Ka Dara Prayoga (Oka) juga, loh! Dia jadi MC.
Ah, Indra Widjaya, akhirnya Nikmatun Aliyah Salsabila bisa melihatmu secara langsung!

Seruuuuuuuuuuuuu!

Ada satu hal yang bikin gue agak bete. Jadi, pas mau book signing dan foto bareng, kami dikasih tau kalo antriannya itu dari sebelah kiri. Beuh, gue yang ada di depan bagian kiri senyum, dong. Gue harusnya bisa jadi orang pertama. Harusnya. Namun, apa yang terjadi? Para cewek dari berbagai arah dengan brutalnya berhamburan ke arah gue. Etdah bujug. Gue nggak kuat. Gue pun ter-eleminasi. Gue langsung ke belakang saja. Males banget harus baku hantam. Toh tetep kebagian juga kok. Ngg..... Semoga sih (Dulu agak panik karena kok kagak maju maju gue. Kena serobot -_-).

Setelah bersabar ngantri, akhirnya gue bisa menyapa Ka Indra juga. :')
"Hai"
"Hai, Kak," Gue kasih buku ke Ka Indra biar dia tandatanganin.
"Oh, kamu aliyasa.....aliyasalsabila itu?" Ka Indra liat buku gue, ada tulisan akun twitter gue, @aliyasalsabila. Lalu dia menggoreskan tinta spidolnya.
Gue agak bengong dikit pas Ka Indra nanya gitu. Seneng juga diajak ngobrol. Emang dia tau gue apa gimana? Perasaan gue nggak aktif aktif amat. Apa basa-basi aja, ya? Setelah gue inget-inget, mungkin karena pas di angkot menuju ke acara ini, gue mention Ka Indra nanya acaranya udah mulai apa belom. Wah, ternyata dia baca mention gue.
"Iyaaaaa, kak. Hehe" 

Gue menyerahkan kamera digital ke mama yang daritadi berdiri dekat Indra Widjaya dan liat mama ngobrol sama Om Syafial, sang editor, orang Bukune. (Hahaha. "Om". Biarin ah :p).
Oke, mari foto dulu. Jepret!




"Makasih, Kak. Dadaaaahh"
"Iyaaaaa. Makasih ya."

Gue ambil kamera dari mama, lihat hasil fotonya. Mama pamit sama Om Syafial, terus suruh gue foto bareng sama Om Syafial gitu. Gue nurut aja. 

"Jangan bandel, ya. Jangan nyusahin mama lo. Haha," Kata Om Syafial. Lah, ngapa gue dibilangin gini?
"Iyaaaaaa... Enggak kok. Hahaha" 

Selain itu, gue foto juga sama Ka Oka. Ikutin orang-orang ._. Wakakakak.



Kayanya gue dekil dan cupu banget, ya? Ah, biarlah -.- 

~~~~~~~~~~

Pertemuan kedua, hari Sabtu, 19 Januari 2014, di tempat yang sama saat Talkshow Idol Gagal

Gue nggak bisa bercerita banyak saat Talkshow Tulang Rusuk Susu ini. Soalnya gue hampir nggak ketemu sama Ka Indra. 

Waktu itu gue ada tes beasiswa di sekolah tinggi daerah Bogor. Tempat kuliahnya Mas Aih. Tempatnya jauh, selesenya juga siang. Gue ikut tes itu bareng dua temen gue lainnya, Ikaw dan Nurul.

Gue resah dan gelisah menunggu di sana, di sudut sekolah temp......... Apadeh, Bil? Nggak jelas. Gue nggak tenang. Kan pengen ketemu Ka Indra :( 

Gue baru jalan balik menuju Bekasi sekitar jam 1 siang. Harus naik angkot dulu karena stasiunnya jauh. Malah angkotnya lama pula. Kayaknya nggak kekejar....... Hmmm, gue mulai hopeless.

Penuh perjuangan banget lah buat ngejar ketemu Ka Indra. Pas transit kereta di Manggarai, gue lari ke ujung peron karena pengen nyebrang tapi dihalangin kereta dari arah Bogor yang gue naikin tadi. Gue lari karena kereta Bekasi udah ada dan siap berangkat. Sebenernya gue bisa nyantai. Tunggu aja kereta selanjutnya. Tapi, gue kan pengen ngejar biar sempet dateng ke acara Talkshow Tulang Rusuk Susu! Saat itu jam menunjukkan pukul setengah 3 sore lewat. Sekitar setengah jam lagi acara selesai.

Gue tau kalo gue nggak bakal bisa mencapai Stasiun Bekasi kurang dari jam 3 sore. Namun, gue masih berharap.

Dicoba dulu aja ke sana. Usaha. Kalo gue belum coba, gue nggak bakal tau hasilnya.

Begitu sampe Stasiun Bekasi, gue dan Ikaw (Nurul turun di stasiun yang beda) lanjut lagi naik angkot buat ke Mega Bekasi Hypermall. Angkotnya nggak langsung ada. Huuufff. Sabaaarrrrrrrrr. Sabaaarrr. 

Pas nyampe di lokasi, gue langsung ngibrit menuju Gramedia yang ada di Lantai 3. Di pintu masuk mal, gue liat beberapa cewek dengan wajah senang ketawa-ketiwi membawa buku Tulang Rusuk Susu di tangannya. Mereka pasti abis dari talkshow.

"Kaw! Ituuuuu mereka pasti abis ketemu Ka Indra!" Kata gue sambil ngos-ngosan.
"Iya kayanya, Bil. Yah, udah selese dong acaranya?" 
"Harapan itu masih ada! Ayoooo lebih cepetttttt." 

Begitu sampe di sekitar Gramedia, gue denger keramaian. Ah, Indra Widjaya masih ada!

"Ikaaaaww! Apa gue bilang? Harapan itu masih ada! Lariiiii, Kaaawww!!!!" 
"Ah, iyaaaaa, Bil!"

Dan, ternyata benar. Ka Indra masih ada. Acara emang udah selese, tapi masih ada 'kehidupan', meski nggak serame pas acara pastinya. Bisa dibilang ini sisa-sisa yang belum puas gitu, lah. Haha. Masih pada foto bareng-bareng gitu.

Oh, terima kasih kepada kalian yang masih menahan seorang Indra Widjaya.

"Udah, ya, ini terakhir. Ayo foto semua," Entah siapa yang berbicara. Suara perempuan. 

Gue pun ikut nimbrung. Gue masih ngos-ngosan campur deg-degan. Setelah foto, Ka Indra pamit. Wuaduh! Gue belom foto berdua ehhhhh. Bahkan say hi pun belom. Gue nekat nahan Ka Indra.

"Kak, aku baru dateng. Boleh foto bareng?"
"Oh, baru dateng? Iya, boleh, kok."
 Gue mengarahkan Ka Indra buat liat ke kamera yang dipegang Ikaw.
"Makasih, kak."
"Mana bukunya?" Kata Ka Indra setelah foto.
"Bukunya udah ada tanda tangannya, kak. Nih. Aku beli yang edisi tanda tangan. Buku aku itu buku ke-600 yang ditandatangin, loh!" Gue pamerin buku gue.
"Wuaaah. Oh iya.. Kamu yang dapet? Keren keren"
"Iyaaaa hehe"
"Yaudah, pamit yaa. Makasih...."
"Iya, Kak. Makasih banyak, ya"




Kalo gue nggak nyoba dulu buat ke tempat acara meski acaranya udah selese, gue nggak jadi ketemu Ka Indra. Haha.
~~~~~~~~~~~


Pertemuan ketiga, .......................????? 
Masih belum tau. In shaa Allaah kita ketemu pas talkshow bukumu yang ketiga, ya, kak?! :D Ditunggu bukunya! See ya~

~~~~~~~~~~~

Gue pamer-pamer dikit, ah. Bagi yang belum punya bukunya, beli ya!

Idol Gagal
Tulang Rusuk Susu

Ka Yasmin, temen kenal di twitter (dan pengagum Ka Indra pun) kasih tau ini. Haha
Yeaaay! Apakah gue beruntung? haha


~~~~~~~~~


Hoaaaaammm. Udah jam segini. Udah kepanjangan juga nih ceritanya haha. Cerita ini buat kenangan Sabila saat tua nanti. Hehe. Kalo disimpen di otak aja entar bisa lupaaaaa. xD


Siapatau Ka Indra baca blog ini.
Heyhoooo, Kak! Terima kasih. Sukses terus, ya! Semoga buku ketiganya cepet selese, cepet terbit. Salam buat Ibu :D 


Kalian ada cerita tentang seseorang yang kalian kagumi karyanya, nggak? Boleh banget share di komentar tulisan ini, lho! :D


Salam pusss, meong, muaaah


You Might Also Like

11 komentar

  1. widih udah dua kali ketemu idola. gue cuma punya yang tulang rusuk susu, yang idol gagal belom pernah baca, pinjemin icaa kalee.

    kalo idola gue sih Sabils, postingannya kece-kece, sekarang sering update juga blognya.
    kalo mau daftar Sabils fans-club dimana ya Bils?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah, nggak gaul nih ka aji. boleh minjem, tapi ambil di rumahku. :p

      beuh, ka aji. Sa aje. :''')
      silakan daftar dengan mention ke @aliyasalsabila. format : "Huwoooohh, gue suka baca nasalsabila.blogspot.com, lho! #BilaBlog"

      Gitu

      .____.

      Delete
  2. Waaaaa ya amppuuun senengnya bisa ngobrol dan ketemu langsung sama idolanya, kak indra lagi. Huuhuuuu pengenn juga :(

    Seneng dong ya mbak :D dapat foto, dapat sign juga hehee
    Waah itu niat banget ya, ngejar2 kak indra sampe ngos2an gitu. Alhamdulillah sempat dpat fotonya wiii
    keren, kereen :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hueheheehe Alhamdulillaah

      Aaaaaakkk Rahayu Wulandari, jangan panggil "mbak" nape. Kesannya gue kok tua amat ya -___-
      Iyaaa, kalo dukung kudu niat. Bahahaha.

      Delete
  3. Senangnya ya bisa ketemu sang idola. Gue emang belum baca-baca bukunya sih, karena gue juga udah mulai sibuk sekarang. Pernah lihat bukunya mas Indra waktu itu. Tertarik pengen beli, tapi gue lagi gak ada uang alias bokek saat itu. Tapi bukunya mas Indra udah gue masukin ke dalem list :)
    Sekali lagi selamat ya Bil\o/

    ReplyDelete
  4. Wohooo keren! Semoga bisa ketemu untuk yang ketiga kalinya dan bisa ngobrol lebih lama yaa. :)

    ReplyDelete
  5. beruntung banget bisa ketemu penulis favorit! aku seumur-umur kaga pernah dah ketemu idola

    ReplyDelete
  6. Manteb abis ya bil, bisa temu langsung oranghya

    ReplyDelete
  7. Asik yah bisa ketemu idolanya
    rencana yang ketiga kapan nih? hehehe :D

    ReplyDelete
  8. Asyik banget itu bisa diajak nulis buku. Ceritanya kegagalannya bisa jadi karya. Aaakkkk, pengin nulis juga. Halah.

    Gue belum punya bukunya. Ngg... telat gitu deh kenal si Indra. Pernah minjem punya temen yang Tulang Rusuk Susu, cuma baru baca dikit. Masih SD udah cinta-cintaan. Kocak. XD

    Alhamdulillah, bisa ketemu idola dua kali gitu. Terus cerita yang kedua nyusul pun acaranya masih ada. Gue tunggu ceritanya pas pertemuan ketiga. Yuhuuuu.

    ReplyDelete

Nikmatun Aliyah Salsabila. Powered by Blogger.