LIBURAN YANG BIKIN BADAN PADA SAKIT

Gue belum pernah ke Dufan. Oke ralat. Gue dulu banget pernah ke Dufan. Pas gue masih balita, dan gue ngga inget apa aja yang terjadi sa...

Gue belum pernah ke Dufan.

Oke ralat. Gue dulu banget pernah ke Dufan. Pas gue masih balita, dan gue ngga inget apa aja yang terjadi saat itu. Ini juga kata mama gue. Nggatau deh bener apa engga.

"Ma, Bila belum pernah ke Dufan. Norak banget nih."
"Siapa bilang? Kamu dulu pernah pas masih kecil!"
"Masa? Bila ngga inget tuh."
"Bener. Dulu pas Ua Ros ke Jakarta, kita ke Dufan. Kamu mah emang nggak naik apa-apa. Kan masih kecil banget."

Alhasil, gue jadi anak yang ngga tau apa-apa kalo temen-temen gue ngomongin keseruan mereka tentang Dufan. Pas SMP, saat lagi latihan ansambel buat tugas Seni Musik di rumah Nurul (dipanggilnya Uyuy), temen-temen sekelomok gue (Arin, Hana, Nisa/Nuri, Uyuy, Gue, Chusnul) pada ngomongin Dufan gitudeh. Ini nakutin lah, itu bikin nagih lah, ono seru lah, anu cemen lah. Gue cuma bisa bengong. Ngga ngerti mau nimbrungnya. Dengan polosnya gue bilang gue belum pernah ke Dufan, dan temen-temen gue responnya pada kompak: "Serius, Bil?"

Pas kelas 12 SMK, sebenernya hampir tuh gue bakal ke Dufan. Temen-temen sekelas (AKA'31) pada mau liburan selepas UN ke sana. Namun yang terjadi adalah gue lebih tergiur dan memilih untuk ke Indonesia Broadcasting Expo (IBX). Gue mikir kayanya bakalan lebih bermanfaat ke IBX daripada Dufan. Gue akhirnya coba menghasut Ikaw, Ayu, dan Pinka buat ikutan ke IBX, ngga usah ke Dufan. Hohohoho. Ternyata emang seru banget! Lagian nih ye, kata mama gue ke Dufan palingan ngga berani naikin wahananya karena gue takutan. Pfffttt


Lupakan ke-norak-an gue itu. Kenapa? Karena eh karena minuman itu haram tanggal 10 Agustus lalu, gue akhirnya ke Dufan! Ya, ke Dufan saat gue udah gede dan gue bisa inget apa aja yang gue lakukan di sana.

Gue ke sana bersama orang-orang menyebalkan tapi herannya mereka orang-orang terdekat gue di kampus dan... kok gue sayang ya. Ahahaha. Perkenalkan : HISAN (Gue udah pernah nulis juga di di postingan yang lalu-lalu)
Sabila, Umi, Hikmah, Dewa, Nuras, Latifah


Dari semester-semester sebelumnya, kami sebenernya udah merencanakan liburan. Apalagi ke curug tuh. Busetdah ngomong mulu mau ke curug, tapi kaga jadi-jadi. Bzzzzzz. Nah, Alhamdulillaah rencana ke Dufan ini akhirnya ngga cuma berakhir menjadi wacana. Hampir gagal sih karena tugas RPL, tapi dengan tekad luar biasa akhirnya kami menelantarkan tuh tugas dulu. Muehehehe. Sungguh tekad yang mulia. Soalnya kami butuh banget liburan! Seriusdeeeehhh. Udah lelah dengan berbagai tugas besar yang mengekang kami di semester empat. >,<

Udah mumet banget kaya begitu. Kalo udah begitu kelamaan, bahaya. Senggol dikit bacok. Bisa kaya begini nih. Ngomel mulu.

Btw kudanil menggemaskan di atas adalah salah satu stiker LINE favorit gue, Kabapopo. Muahmuah. Oke ini ngga penting kayanya.

Lanjut!


Tanggal 9 Agustus pukul 9 malam, kami mengadakan techinal meeting. Asoybetdah. Gaya bener pake segala technical meeting, padahal ke Dufan doang. Oiya kami rencananya mau tukeran kado, tapi apalah daya, belum pada persiapan. Jadinya tertunda itu agenda tuker kado. 

Gue merupakan orang yang sedikit-agak-banyak ribet. Nanya di grup pada pake baju apalah, pake rok atau celana lah, pada bawa baju ganti apa engga lah, bawa gantinya satu stel atau cuma atasan/bawahan doang lah. Si Hikmah sampe bilang kalo gue kaya bocah SD mau piknik. -____-

"Jam 7 atau 8 udah harus sampe sana ya!"
"Oke"
"Siaaapp"

Faktanya, jam 8 baru berangkat dari rumah. Ada yang baru bangun jam 6, molor lagi, dan gue sendiri keribetan bingung pake baju yang kaya gimana buat ke Dufan. Yeah. Bebaslah. Suka suka.


Gue dan Umi yang sama-sama dari Bekasi pergi naik kereta sampe Stasiun Jakarta Kota dan lanjut angkot yang kami (dengan soktaunya) naikin aja, yang penting ada tulisan Ancol di tuh angkot (sebelumnya nanya juga sih sama Pak Satpam Stasiun). Tarifnya embuh nggatau berapa. Eh ada gerombolan anak muda nanya bayarnya angkot berapa. Gue tanya aja "Emang mau turun di mana?" terus kata dia di Ancol. Wuih, berarti kami satu tujuan. Akhirnya gue jawab, "Oh, nggatau juga tuh. Baru pertama kali dan saya juga mau ke sana sih hehehehehehehe"

Latifah dan abang gantengnya (entar abangnya kegeeran, jadi dicoret aja) berangkat naik transjakarta dari PGC langsung ke Ancol. Kok abangnya ikut? Yes, sebagai Sie. Dokumentasi sekalian yang jagain kami (?). Beuh, keren banget kan Hisan jalan-jalan aja pake acara ada Sie.Dokumentasi!

Latif dan Kak/Bang/Mas Shiray adalah yang dateng paling pertama, lalu disusul gue dan Umi. Si Dewa berangkat sendiri dari Cawang (?), Nuras berangat dari Pancoran Barat, dan Hikmah dari halte Masjid Agung, naik transjakarta tentunya, terus audah janjian ketemuan di Harmoni kayanya. Dan mereka bertiga adalah orang-orang terakhir yang nyampe. Huft. Dari harus nyampe jam 7 ke jam 10 hampir ke jam 11. Great. Hebat  bgt memang kami.


HUWOOOOHH. TERNYATA INI TOH YANG NAMANYA DUFAN!


HAHAHA. EMANG NORAK BANGET YANG NAMANYA SABILA. 

Gue kegirangan. Eh bukan gue doang. Kami semuaaaaa senang riang gembira bahagiaaaaaa!

Begitu masuk, mata gue sudah berbinar-binar melihat komidi putar di Dufan yang bernama Turangga Rangga. Gue mau naik itu! Akhirnya gue, Nuras, Hikmah, Umi lari-lari kaya bocah pengen naikin tuh kuda-kudaan (yang Dewa sebut kuda lumping -_-). Yihaaaaaaaaa! Dengan diiringi lagu kebangsaan Dufan, gue sangat menikmati permainan itu. Ada kejadian bikin gue ngakak pas di kuda-kudaan. Si Umi kaga mau naik juga padahal udah mau mulai, dia malah ke gue sambil panik gitu. Ternyata dia nggak ngerti naiknya gimana karena dia ngga liat anuannya. Apatuh namanya, Yang tanjakan atau apalah itu untuk naik. Ya pokoknya itulah semoga kalian mengerti. Oh iya tadinya kami mau berderetan gitu biar bisa foto. Tapi ternyata nggak bisa karena rame banget. Berebutan. Haaaffff.

Abis naik kuda-kudaan, kami bingung mau naik apaan lagi. Pas lewatin kora-kora, gue bilang aja kalo kayanya lebih baik naik itu. Tapi karena antriannya panjang, mereka menolak. Dan mata mereka tertuju pada Hysteria. Gue langsung dilema. Gue takut woooyyy!!!! Langsung dihempas ke atas gitu. Hiisssh. Hikmah, Nuras, dan Umi langsung ke barisan antrian. Gembeeeel. Padahal sama aja antriannya panjang banget juga kaya Kora-Kora. Gue, Latif dan Dewa masih berpikir untuk naikin wahana yang satu ini. Si Latifah yang paling macho di antara kami ternyata penakut juga kaya gue. Malah lebih dari gue (?). Si Dewa katanya bakal mau kalo gue dan Latif juga mau. Lah, gue juga begitu dah bakalan beraniin diri kalo Latif dan Dewa ngikut. Kalo gue sebenernya bukan takut apa-apanya. Pikiran gue ini yang suka mikir macem-macem, gimana kalo pengamannya nggak berfungsi dengan baik lah, atau ada konslet gitugitudah. Itu yang bikin gue ogah naik yang keliatannya berbahaya. Hahaha.

Setelah dikatain cemen, dikasihin jempol kebalik lah sama tiga bocah sok-sok-an berani (Hikmah, Nuras, Umi) dan dengan motivasi-sedikit-paksaan dari Bang Shiray, akhirnya trio yang enggan naik tadi ikutan ngantri juga. Selama ngantri, kerjaan gue, Latifah, dan Dewa adalah memotivasi diri.
"Hmmm sebentar kok ya, Latif."
"Tapi tinggi banget, Bil."
"Gaes, itu ngga ada apa-apanya, gaes. Tenang aja," Dewa sok berani. Padahal gue yakin tuh bocah cuma nutupin rasa takut aje.
"AAAAAAAAAAAAAAAAAAA" suara teriakan yang naik Hysteria terdengar dengan jelas. Iyalah!
Gue ngelap keringet.
Latif membenarkan kacamatanya.
Dewa niup niup kerudungnya biar tetep mancung. (?)
"Hmm. Kita masih bisa kok ini kalo mau keluar barisan," kata gue dengan bijak

Tapi kami tetap bertekad untuk memberanikan diri. Ya, gue harus berani! Kami harus berani!

Setengah jam kemudian..........................................

Nuras, Hikmah, Umi udah mulai di agak dalem gitu barisannya. Kami dadah dadah. 
"Eh. Ini masih panjang banget parah," kata Nuras.
"Ya emang!"
"Apa kita keluar aja nih? Masih panjang bangeeet deh tuuh. Meliuk-liuk."
"Lah serius nggajadi?"
"Yaudah keluar aja."
"Gimana keluarnya?"
"Manjat aja"


Lalu kami beneran nggak jadi naik Hysteria. Bang/Mas Shiray melongo diikuti cerocosnya yang panjang. Dia udah siapin kamera, siap videoin kami yang berani ini. Udah nganrti sekian lama dan akhirnya nggajadi?! Emang dermawan sekali kami ini. Lumayan ngurangin jatah 6 orang buat yang masih ngantri di belakang.


Gagal naik Hysteria, kami ke Kora-Kora. Hetdah! Kalo daritadi ke situ, udah selesai dah dan bisa naik wahana lainnya-_-  Meskipun tetep panjang, tapi antriannya masih lebih manusiawi dibanding antrian Hysteria. Kami ngantri dengan riang gembira. Bang Shiray ala-ala nge-vlog gitu, yang isinya tentang kami yang udah ngantri lama tapi nggakjadi naik Hysteria. Setelah lumayan capek ngantri, akhirnya giliran kami naik! Kami duduk di barisan ketiga dari belakang.

Beberapa ayunan pertama kora-kora, orang udah pada teriak aja. Muka gue datar. Dalam hati gue berkata, yaampun pada cupu banget dah gini doang udah pada teriak.
Lalu lama-lama makin kenceng. Hmmm, lumayan juga. Gue masang muka cool.
Kemudian om-om Kora-Kora berteriak seperti anak band yang konser, "Mana suaranyaaaa? Mau lebih kenceng lagiiii?"

TIDAAAAAAKKK

"YAAAAAAA. AAAAAAAAAAAAA" Hetdah. Kenapa pada bilang 'ya', sih? :/

Dan tibalah saat yang mencekam.

"AAAAAAAAAAAAAA" kuping gue mulai pengang. Orang pada makin kenceng teriaknya.

INI MAU LEPAS PEGANGANNYA! AAAAAA INI GUE MAU JATOH YA? AAAAAAA MAMAAAAAAAA :"(((. Gue panik sendiri dalam hati sambil pegangan makin erat dan ogah melek.

"AAAAHHH UDAH DOOONG UDAAAAHH. UDAAAAH." Ya, ini adalah teriakan Latifah, yang ada di samping gue. 

"AAAAAAAAA" Gue coba teriak, siapatau lebih plong. Gue coba melek, dan ternyata gue melek di saat yang tidak tepat. Lagi tinggi-tingginya. Empreeetts. Gue merem lagi.

"ASTAGFIRULLAAH. ALLAHU AKBAR." masih teriakan Latif. Gue jadi mikir, kayanya gue jangan teriak "AAAA" gitudeh. Mending menyebut nama Allah aja. Kalo kenapa-napa kan setidaknya lebih baik gitu deh. 

Astagfirullaah. Ini kapan selesainya woy! Gue akhirnya pegang tangan Latif sebelah, karena merasa pegangan kora-koranya udah kurang aman. Gue sama Latif berhadapan gitu dah saling ngumpet. Bahahahak. Bener-bener ngerasa kaya mau lepas dan gue siap jatoh gitu. Hiiih pokoknya gemeteran banget dah pas mau turun gitu ayunannya. Pan*t*t-nya nggak nyentuh bangku. 

Setelah sekian lama, akhirnya tuh mainan berhenti juga :")) Kami ngakak sambil keluar area wahana itu. Ngakak-in kecemenan kami. Bahas teriakannya Latif lah, bahas apa yang dirasa lah, pokoknya tentang sensasi naik Kora-Kora embeeeellll. 

Sebelum memutuskan naik wahana apalagi, kami makan siang dulu. Dengan baik hati, mama-nya Latif bikinin kami makan siang. Jadi kami ngga perlu bawa bekal karena udah dibawain. Hehe. Makasih, tanteeeee :* 

Abis makan siang dan sholat (ada yang nggak sholat juga), kami coba liat-liat wahana lainnya. Ontang-Anting! Gue liat wahana yang gue incer. Tapi temen-temen gue yang lain ngga ada yang mau naik itu. Haaahh cupuuu kalian. *digeplak*. Akhirnya kami naik Rajawali. Pas diliat-liat sih biasa aja. Tapi pas naik, ternyata lumayan juga karena muter agak cepet gitu terus naik tinggi. Gue ngga begitu berani ketinggian, terus ngeliat ke bawah jadi ngeri juga ye. Si Dewa yang paling berlebihaaaaaannn. Tuh bocah teriak mulu "Omaigad omaigad. Sabiiiill! Sabilaaaaaaaaaaa!! Omaigaaad. Aaaaaaaa. Sabilaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!" 
Gue yang namanya disebut gitu jadi malu sendiri. Masalahnya nggak ada yang teriak sehisteris Dewa -_________- Lah wong yang bocah masih kecil aja kaga teriak/ngerengek kok. Hahahaha


Puas naik Rajawali yang membuat kami mengeluarkan teori bahwa "Wahana di Dufan tidak ada yang benar-benar cupu", kami ngider lagi dan melabuhkan pilihan hati pada Pontang-Pontang. Keliatannya mah antriannya dikit, tapi...... lamanya luar biasaaaaaaa!!! Banyak yang tereliminasi. Ternyata yang bikin lama adalah karena durasi tuh wahana emang lama. Wahananya sih muter-muter doang. Muter yang makin lama makin kenceng dan membuat kita terhempas (?) Ahahaha. Tapi ya seruuu laaah seruuuuu. 
Lagi nunggu giliran~
Fyi, gue minum tolak angin pas ngantri ini


Abis terpontang-panting, kami langsung menuju wahana Ombang-Ombang yang emang udah ditargetkan jadi tujuan setelah Pontang-Pontang. Cuma nunggu sekali putaran permainan doang, lalu tibalah giliran kami. Ternyata..... haaaahh lumayan juga nih wahana. Perasaan kaya di Kora-Kora tadi terasa kembali, cuma ya ini masih mendingan. Gue berdua sama Latifah. Buat usir rasa takut, kami ngobrol.
"BIIILL KITA BERANI BIILL. KITA BERANI MELEEEK."
"IYAAAAA HEHEH. UDAHLAH LATIF KITA NGOBROL AJA."
"NGOBROL APAAN YA"
"APAAN AJAAAA"

Setelah terombang-ambing di udara, kami menuju Panic House. Di perjalanan gue ngeluarin Hot in Cream karena tangan gue sakit banget, salah posisi pegangan kayanya. Mas/Bang Shiray ngomong "Bau apaan, nih?", dan gue cuma bisa cengengesan karena itu bau Hot in Cream kesayangan gue yang sempat ketinggalan di kosan Hikmah.

Ternyata antrian Panic House luar biasaaa! Kami memutuskan beli yang seger-seger dulu di kaepci. Eh di kaepcinya juga lumayan ngantri. Haaaah. Kapan kaga bikin ngantri sih tuh dupan :/
Melihat antrian yang bikin males meski udah ditinggal beli minum, kami memutuskan nggakjadi ke situ. Akhirnya yang pada sholat pergi sholat, yang halangan naik pesawat-pesawatan. Kesan Hikmah setelah pesawat-pesawatannya berhenti adalah.... "Udah, gini doang?" Ya emang mau ada apaan! Tuh wahana emang wahana buat anak-anak -_- Dan kayanya daritadi kami mainan wahana yang kalo ada bocah, berarti kami bakal naik. Haha. Karena yang sholat belum muncul, Latif, gue, dan Hikmah ke toko souvenir gitu. Latif mau beliin baju buat Najib, sang keponakan. Di toko itu gue melihat yang bikin gue ngiler. Boneka hippoooooo aaaaaa. Kudaniiil. Gede. Lucu banget. Rasanya mau, tapi yo mahal. Jadinya gue cuma bisa ngiler aje. :"((

Baju Najib udah didapet, bayangan boneka hippo belom lepas dari otak gue, dan pasukan yang sholat udah muncul. Akhirnya kami menuju ke area lainnya. Mau ke Istana Boneka. Cuma belom sampe tuh istana, ngeliat ada Alap-Alap yang emang mau dinaikin. Yaudah akhirnya kami naik roller coaster junior itu.

Bukannya langsung ke istana, kami malah ngeliat yang main tornado dulu. Ceritanya Hikmah, Umi, Nuras, Dewa kepengen naik itu (gue sih ogah, Latif nggamau karena udah pernah ngerasain dan itu greget katanya). Jadi kami liatin deh tuh yang main, dan akhirnya mereka ogah naik! Ahahaha. Emang dasar pada cemen lah ya kita, gaes :p 


Dan.... tibalah saatnya naik wahana yang paling seruuuuuu. Yeeeeyy! Istana Boneka! Lagunya ituloh.... masih tengingang di telingaku~
Abis ke istana. Maafkan ke-alay-an kami.


Tadinya abis dari Istana Boneka kami mau naik Arung Jeram dan ke Ice Age. Tapi ternyata kami kurang beruntung. Karena udah ditutup!!!! :"(( Huwaaaaaa kelamaan mikir sih kami ya. Padahal dari awal pengen banget naik arung jeram, makanya bawa baju ganti. Eh malah nggajadi bisa naik :"((
Yowes. Kami akhirnya melanjutkan perjalanan, menuju Pantai Ancol! Au namanya pantai apaan. Pokoknya yang ada airnya dah. Si Hikmah sama Umi belum pernah ke pantai di situ soalnya :p 

Poto-poto dulu sebelum meninggalkan Dufan


Kami memakan waktu yang cukup lama buat ke pantai. Jalan kaki. Iyak, jalan kaki. Muter ke mana tau. Kaki udah pegel-pegel, sih. Tapi Sabil kan strong. Si Umi dan Dewa yang paling lama jalannya. Terus si Nuras juga ngeluh mulu, siapa suruh pake wedges ke Dufan! HA HA HA.
Sepanjang perjalanan, gue, Nuras, Hikmah nyanyi-nyanyi aja. Latif dan abangnya berdua paling depan, bertiga di tengah, dan si Umi dan Dewa paling belakang. Lalu akhirnya Hikmah dan Nuras tak kuasa menahan lelah, mereka istirahat. Gue lanjut sendirian, di belakang Latif dan abangnya. 
"Woh, kita muterin Dufan!" kata Mas/Bang Shiray.

Lalu gue berpikir. Hmm. Kayanya seharusnya nih pantai bisa lebih dekat, deh. Ngga sejauh ini.

Dan ternyata bener aja. Kami salah jalan! Fakta itu terungkap melalui video pengakuan Mas/Bang Shiray di Transjakarta yang gue tonton keesokan harinya.

Di pantai, kami cuma merasakan angin laut yang kayanya mah bisa bikin masuk angin. Berbincang ngga jelas, makan pop mie, foto-foto, hingga bikin video nggak jelas. Kalo abangnya Latif sih telponan :p
Pose menatap pohon kelapa

Udah hampir jam setengah 10. Mantap. Masih di pantai aja. Ngga nyadar rumah jauh.


Pokoknya mah seruuuuu! Dan bikin badan pada sakit! Serius, keesokan paginya, bangun dari tidur, badan gue pada sakit semua. Paraaaahhhh sakitnya. Haha. Malah kudu ke kampus, jadi males banget kan :/ Cuma yasyudahlah, nikmati saja.


Terima kasih untuk satu hari yang menyenangkan+melelahkan, Hisan dan Mas/Bang Shiray!


Tepat sepuluh hari yang lalu, tepat jam segini pula, kami (Sabila, @la_tifahrme, @hikmahaljannah, @nasiahur, @umiyatiumi78, @thysikdewa) lagi sibuk di grup LINE. Bilangnya mah technical meeting. Gaya bener. Padahal buat ke Dufan doang keesokan harinya, pake acara ada tm via grup. Yap, tanggal 10 lalu kami emang udh merencanakan dari jauh jauh hari buat pergi ke Dufan. Padahal, tanggal 11-nya ada presentasi project, dan belum selesai pula. Tapi kami udah bertekad apapun halangannya, ke Dufan harus tetep jadi. Lupakan project project itu sejenak. Dari rencana jam 7 kudu sampe sana, eh kenyataannya jam 7 baru pada jalan 😼 Btw ini kesannya kami mainnya yang cupu cupu aja ye. Ehem. Tanggal 10 lalu kami sudah sepakat bahwa.... "Tidak ada wahana di Dufan yang benar-benar cupu!" Pokoknya kalo ada anak kecil yg naik, itu berarti aman untuk kami. 😐 . Terima kasih untuk Sie. Dokumentasi kami, Kak/Bang/Mas @shirayeffendhi (Abangnya @la_tifahrme) 😊 Beuh. Mantap kan kami ke Dufan aja pake acara ada Sie. Dokumentasinya wakakaka. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ . Baca ulasan lengkapnya di nasalsabila.com. Tapi entaran. Belom mulai nulis. Huehehehe . . . . 🎢🎼 : HoneybeaT - Virtual Star (suka sama lagu lagunya HoneybeaT! Haha)
A video posted by Nikmatun Aliyah Salsabila (@nasalsabila) on

You Might Also Like

23 komentar

  1. Ralat woy! Mekdi loh bukan kaepsi.
    Iya, aku juga sayang:') *walao dirimu juga menyebalkan*

    Hmm.. Lain kali ke dufan jangan pake wedges. Jangan pake hot in cream. Jangan kelamaan mikir. Btw, emang kita mau ke dufan lagi? :<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ohiya beneeer. Mekdi ya. Ku lupa. Akibat kita keseringan ke kaepsi.

      Pake hot in cream boleh! Wedges yang nggak boleh.

      Mau aja kalo gratis atau dibayarin.

      Delete
    2. OH INI YANG KE DUFAN GAK NGAJAK2 ITU YA?!!! :P

      Mau dong, masuk blogroll-nya Sabil X")

      Delete
    3. BUKANNYA NGGAK NGAJAK, TEH. TAPI PADA LUPA KASIHTAU :DD

      boyeh boyeeehhh

      Delete
  2. Gue juga terakhir ke sana kayaknya SD apa SMP gitu. Bahaha. Dulu trauma gitu naik wahananya. :))

    Sempet-sempetnya, ya, ngasih tau stiker Line favorit.

    Asoy-lah! Mantap abis cewek-cewek ini manjat. XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, naik apaan tuh, Yog? Sampe trauma gitu ._.

      Harus dong! Biar semua orang tau.

      Ihiw! Blog eyke dikomen lagi sama seorang Yoga, setelah vakum yekan~ (padahal gue sendiri kaga ngisi-ngisi blog)

      Delete
  3. ((ANUANNYA))

    SABIIIILLLL! Aku pengen ke Dufan! Dari kecil aku ngiler banget pengen ke Dufan. Baca ini tambah ngiler karena keseruannya kerasa sampe ke pembaca. Huaaaaaaaaaaaaaaaa. Aku mau naikin Rangga! Eh maksudnya mau naikin Turangga Rangga :D

    Ah tapi aku cemen siiik. Naik ayunan terbang di Amazon aja aku udah teriak-teriak trus ngerasain mual. Apalagi naik wahana-wahana tak cemen yang ada di Dufan :(

    Btw, aku juga heran kenapa orang-orang yang deket itu orang yang nyebelin, tapi kita sayang sama orang-orang itu gitu, Bil. Huahahaha. Eh ini kamu template baru ya? Kewren kewren :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo Cha ke Jakarta! Nanti ketemuuuu hohohoo. Ettt ettt Icha nakal mau naikin Rangga :o

      Sama dong, Cha! Toosss dulu laah.

      Iya kan ya, heranin. Mungkin karena udah kenal banget kali ya jadi tau deh sisi nyebelinnya, tapi mau gimana lagi.. yowes deh udah terlanjur sayang wakakak.

      Iya dong baruuuu. Bosen sama yang lama hhihi. Yeeey! Alhamdulillaah kalo kewren kata Icha :D

      Delete
  4. Ahahahahaha emang Kora-Kora itu nyeremin abis ya. Kampret. :))
    (nunjuk diri sendiri yang punya pengalaman gak beres di sana).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa. Sensasinya luar biasa. Kirain mah cemen -_-
      Wuah. Pengalaman nggak beres gimana tuuuh

      Delete
  5. aku pegen ke Dufaann.....!! tapi dimalang juga ada sih namanya jatim park 1 dan BNS. tapi beda tempat kan pasti sensasinya bedaa..

    whaa... si Sabil penakut iihh... :p tapi emang kalo naik wahana triak aja. buat ngelepasin penat, unek unek dll. pasti rasanya lega... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaah Jatim Park! Semoga kapan kapan bisa ke sanaaaa. Semoga Arum juga bisa ke Dufan hehe

      Yah ketauan deh kalo penakut ._. Iyaaaaaa beneeerrr!

      Delete
  6. Nggak pernah ke Dufan. :') Atau mungkin pernah (kata Mama) waktu kecil. Paling cuma trik aja biar kalo ditanya temen tinggal jawab "Pernah kok. Waktu kecil."

    ReplyDelete
  7. Sabiiilll...ih blog kamyu kok cubangets siy bil...aaakkk headernya baruu
    Pengen
    Ini baru boyongan tld yach

    E aku bloman pernah ke dufan, pengen naek kora2 deh
    Tapi tatud hihi
    Iya klo di trmpat wishata vendor mskanan fast food ma meuni ramai

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeeyeeeeyy! Makasih, mbaaaak :D

      Hmm ternyata banyak juga ya yang belum pernah ke Dufan. Ajak suaminya atuh mbak buat jalan-jalan ke Dufan :D

      Delete
  8. wah... DUFAN???
    Lama gak kesana....

    kuper banget yah gue...


    salam kenal bu..
    sama2 teknik informasi ini :)
    #kagak nanya!

    Itu rombongannya banyak banget.... mau lamaran neng?
    hihihiy...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting udah pernah ke sana, mas. huehee

      Wuiiiihhh toosss! Salam kenal! Salam Teknik Informatika!

      Kagaaaaaa. Mau nyunatin. ._.

      Delete
  9. wuhuy.. padahal kalau ke dufan kora2 udah paling asik sih gue bilang. gue sendiri selalu datar juga kalau naik kora2, sambil menikmati udara seger yang asoy banget. kora-kora ini jadi wahana wajib sih kalau di dufan versi gue~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik, sih. Cuma........ sensasi pantat kaga nempel di bangku itu mengerikan buat gue :" heuheuuu

      Delete
  10. meskipun bikin sakit danbikin ngeri tapi keseruannya di dapatkan dengan baik kan.. hhe

    ReplyDelete

Nikmatun Aliyah Salsabila. Powered by Blogger.