Melek Teknologi, Penting Nggak Sih?

"Gaptek itu pilihan. Melek teknologi itu tuntutan untuk masa depan." - Latifah R M E (salah satu temen deket di kelas) Dulu, s...

"Gaptek itu pilihan. Melek teknologi itu tuntutan untuk masa depan." - Latifah R M E (salah satu temen deket di kelas)

Dulu, saya males banget ngajarin atau ngenalin mama atau ayah tentang teknologi. Beberapa kali mama minta bikinin facebook, tapi saya nggak pernah mau bikinin. Lagian dulu mama belum megang smartphone. Seringkali mama suka kepo saya ngapain di depan laptop, ngapain aja asik main hp, saya males jelasinnya.

Sekarang kondisinya beda. Mama pake hp saya yang lama. Cukup bagus lah spesifikasinya. Dan pikiran saya juga udah beda. Kalo dulu mah rasanya biarin aja mama ayah gaptek. Sekarang..... Saya ajarin dikit-dikit. Terutama mama yang megang hp lebih canggih daripada ayah (lagian ayah lupa lupa mulu udah diajarin berapa kali hahaha). Selain karena protes dari mama dan keluhan kalo temen-temen ngajinya pada pake WhatsApp lah, punya Facebook lah, saya pikir kayanya orang tua juga harus melek teknologi.

Hasilnya? Lumayan. Ada baiknya, ada buruknya. Ya emang gitu kan penggunaan teknologi. Bagai pisau bermata dua~

Mama pake WhatsApp, dan gabung di tiga grup. Satu grup keluarga besar dan dua grup teman-teman pengajian. Tau sendiri kan sekarang cepet banget sesuatu kesebar? Padahal belum tentu itu bener.
"Bil, kamu jangan gini gini. Tuh di sono blableblo"
"Itumah hoax, ma."
"Apaan itu hoax?"
"Berita bohong. Nggak bener deh pokoknya."
"Beneran tau, Bil. Ini yang bilang si ini ini"
"Ma, Sabila juga bisa ngaku jadi presiden, terus bilang apaan, kirim deh."

Atau lebih bahayanya, mama ikutan sebar dari grup satu ke grup lainnya. Ini pernah kejadian. Ya saya cuma bisa kasihtau kalo banyak informasi nggak jelas, nggak bener yang beredar dari grup ke grup. Lowongan pekerjaan palsu, berita bohong, dan semacamnya. Jadi kalo bisa nggak perlu ikut sebar ke grup lain kecuali kalo kita tau itu udah pasti bener.

Tabayyun. Kita nggak boleh percaya gitu aja, harus cari tau dulu. Kalo ternyata yang kita sebarin salah, menimbulkan perpecahan, hmmm.... bakal kecipratan dosanya nggak, sih? Kalo nggak tau kepastian bener salahnya, lebih baik diam. Berhenti di kamu saja broadcast-an-nya, meski di akhirnya ada tulisan "Jangan berhenti di kamu, sebarkan ke yang lainnya atau kamu akan ditimpa sial 7 hari beruturut-turut!".

Hal menyenangkannya, mama cukup bisa manfaatin teknologi yang ada di genggamannya itu. Entah sekadar berbagi ilmu lewat WhatsApp ke temen-temennya di grup, sampe bisa lebih mandiri cari apa-apa di Google. Haha. Kalo dulu, mama nyuruh saya mulu untuk cari resep atau apa. Sekarang, mama bisa cari sendiri. Kalo ada hambatan juga saya coba ajarin cara mengatasinya. Mama juga bisa bantu dukung kakak saya dengan bacain tulisannya di media online sampe promosiin masakan buatan mama dan bikin temen-temen pengajiannya pada mesen. Hahaha. Terus, sekarang mama lebih update nih daripada saya. Mama udah nontonin video lagu 'Nasi Padang' buatan bule Norwegia, dan saya belom -___- Wakakaka.

"Technology is no longer a 'thing' that can be yours or not yours. It's simply the world we live in. Those who embrace technology can accomplish anything, in any indusry." - Stephanie Peterson

Sadar nggak sih, sekarang apa-apa kita ngandelin teknologi informasi banget.
"Duh, di mana tuh tempatnya? Nanya sama orang itu, yuk."
"Nggak usah. Liat Maps aja."

Kira-kira begitulah yang kebanyakan terjadi sekarang kalo kita mau ke mana-mana. Nggak semua, tapi ya ada lah cukup banyak. Ngotot pengen nanya sama orang dibilangnya gini: "Yeee. Ada teknologi harus dimanfaatin, dong!"
Peribahasa malu bertanya sesat di jalan diplesetin dikit jadi nggak punya kuota internet sesat di jalan.

Hidup jadi kerasa lebih mudah dengan teknologi. Mau pergi ke mana-mana, lagi buru-buru tinggal pencet pencet hp. Klik! Maka motor/mobil lengkap dengan drivernya segera menghampiri. Pesen makanan, tiket pesawat, hotel? Tinggal klik. Transfer uang, bayar macem-macem bisa dari tempat tidur aja. Transaksi macem-macem bisa selese pake jari.

Kecanggihan yang sekarang kita rasakan ini belum seberapa. Masih ada yang bakalan lebih canggih lagi, lagi, dan lagi. Teknologi masih akan terus berkembang. Kalo ngintip negara maju, kita mah masih ketinggalan. Tapi optimis dong ah kalo kita bakalan bisa kejar dan terus berkembang.

Makanya, ayo melek teknologi! Selain itu, Indonesia butuh banget nih praktisi dan ahli IT yang bisa bantu memajukan Indonesia. Teknologi Informasi dan Komunikasi bisa mendorong pertumbuhan ekonomi, lho! Kamu nggamau ikut andil?

TAPI, inget yaa. Penggunaan teknologi informasi (apalagi praktisinya) harus beretika!

Dosen saya pernah bilang kalo orang yang jago IT bisa jadi orang yang paling berbahaya di dunia ini. Kenapa? Mungkin kalian udah nggak asing dengan istilah cybercrime, cyberattack, dan semacamnya. Mau memanipulasi data? Gampang. Mau nyuri uang? Bisa. Mau ubah nilai E jadi A di sistem akademik kampus? Bisa juga dong.

Yang bisa berhentiin perbuatan nggak baik itu ya etika. Etika menjadi 'rem'-nya. Makanya, kita harus cerdas dan punya etika.

Pasti pada tau tentang kasus tayangan video porno di videotron pekan lalu, kan? Saya kaget baca chat teman saya di grup kelas. Kebetulan dia lagi lewat jalan situ menuju rumahnya. Dan lebih kagetnya lagi campur sedih, ternyata yang menyangkan video itu adalah ahli teknologi informasi di salah satu perusahaan big data analytics. Iseng-iseng, katanya. Huhuhu. Kenapa keisengan dia nggak dipake buat hal yang bermanfaat aja ya? Hmm. Mending keisengannya buat bikin aplikasi untuk menyejahterakan petani di Indonesia.

Melek teknologi harus, beretika juga harus :D

"Orang yang menguasai bahasa Inggris dan komputer akan menguasai dunia." - guru Mba Ollie Salsabeela (dalam buku Girls&Tech). Btw, kalimat ini jadi kalimat pembuka saya di esai untuk daftar beasiswa di kampus hehe

Mau 'menguasai dunia'??? Yuk!


Salam puss, meong, muah

Sabila si kakak kucing

You Might Also Like

5 komentar

  1. Yah mau gak mau kita harus mengikuti perkembangan zaman ya
    mamaku juga ku ajari sedikit sedikit bils :))

    ReplyDelete
  2. Hehehe makanya kadang sayang ya kalo ngeliat ada orang yang dikasih tahu cara gampang malah tetep ribet sendiri. ._.

    ReplyDelete
  3. Agak susah sik pas tau google form ini. Bingung aja konversiin ke word gimana. Huahaha :D Etapi lama lama bisa sik. Asal jangan disuruh edit html aja. Semapuuuut..

    ReplyDelete
  4. Melek tekhnologi bagiku penting banget, yang gak upgrade tekhnologi, bisa bisa terlindas jaman yang semakin canggih

    ReplyDelete
  5. Harus dong mbak, gimanapun namanya perkembangan teknologi kan gak bakalan bisa dibendung... btw salam kenal & keep posting

    ReplyDelete

Nikmatun Aliyah Salsabila. Powered by Blogger.