Ekspektasi

Assalamu'alaikum Sedih lah. Nggak bisa menuhin janji ke diri sendiri buat nulis di blog ini setidaknya sebulan tiga tulisan. :( Oke....

Assalamu'alaikum

Sedih lah. Nggak bisa menuhin janji ke diri sendiri buat nulis di blog ini setidaknya sebulan tiga tulisan. :(

Oke. Oke. Sekarang menyempatkan untuk nulis di sini. Sebenarnya lagi pekan UTS dan ada tugas pula. Tapi biarlah. Belum ada gairah untuk mengerjakannya.

Hmmm. Ekspektasi. Satu kata ini lagi mengganggu aku akhir-akhir ini.

Kalian seneng nggak sih kalau orang lain berekspektasi tinggi ke kalian? Aku.... entahlah. Rasanya jadi beban. Mungkin karena aku yang terlalu mikiran. Mikir kalo nggak bisa memenuhi ekpektasi mereka gimana, mereka bakal bilang apa, mereka bakal kecewa nggak, atau justru ada orang yang seneng kalau aku gagal, dan sebenarnya itulah yang diinginkan.

Saking mikirin hal gituan, jadi pusing sendiri, dan bisa keluar air mata.

"Ah, Sabila mah bisa ini."
"Pasti Sabil udah dong?"
"Gini doang mah gampang ya, Bil?"
"Sabila pasti bagus."
dan lain-lainnya.

Padahal, aku ini orang yang sering malas (atau justru pemalas?), banyak salahnya, banyak nggak bisanya. Lalu banyak yang bilang kayak gitu tuh rasanya......... huhuhu. Rasanya aku harus bisa memenuhi ekspektasi mereka.

Misalnya pas tugas salah satu mata kuliah baru-baru ini. Banyak temen yang menganggap aku bisa dan bakalan selesai, padahal aku belum bisa. Satu tim pula sama anak yang jempolan. Sempet mikir dosennya sengaja milih itu, dan dia berekspektasi tinggi ke tim kami. Dan hasilnya? Ya emang nggak bisa. Aku sedih. Bukan mikirin nilainya bakal kecil, tapi nggak enak sama temen se-tim, dan mikirin ekpektasi orang-orang dengan berbagai hal yang aku sebutin di atas tadi.

Sebenarnya aku bodo amat mau nilai jelek seberapa juga. atau hal-hal lainnya seperti ogah ngerjain tugas, mau males-malesan pas ujian, dan sebagainya. Tapi lagi-lagi, gara-gara ekpektasi berbagai orang itulah yang bikin mau nggak mau kepikiran juga.

Kata temen, nggak usah sedih kalo orang berekpektasi sama aku, karena itu artinya mereka percaya. Cuma ya itu tadi, aku selalu mikirin berbagai "what if", kira-kira apa kata orang, apa aku mengecewakan orang, sehingga jadinya...............argh!

Nggak usah mikirin orang.

Hhhhh. Iya, ngomong emang gampang. Ngelakuinnya yang susah.


Ada saran nggak gimana biar nggak usah terlalu jadi orang yang mikirin berbagai hal, selain saran "ya nggak usah dipikirin"?


Salam puss, meong, muah

Sabila si kakak kucing

You Might Also Like

10 komentar

  1. Ya gak usah terlalu dipikirin. Ehem yang penting usaha, selanjutnya biarlah mereka berekspetasi. Atau mau dibalik?Ehehe

    ReplyDelete
  2. Y tuh jgn dipikirin
    Lagian kamu lebih tw kemampuan kamu sendiri
    Dan Klo misalnya g sesuai harapan y memang itu udah kemampuan kamu

    ReplyDelete
  3. Kalau aku sih, ngejalanin aja sesuai keinginan sendiri sambil ngikutin prosedur. Kalo gagal, ya gak terlalu dipikirin terus-terusan. Paling cerita ke temen buat nyampein energi negatif, lanjut lagi deh. Btw, kasian yang jadi temenku ya. Diempanin energi negatif terus. :(

    ReplyDelete
  4. Wa'alaikum salam.

    Wah, samaan Sabil, gua juga sedih ga bisa menuhin janji ke diri sendiri untuk konsisten nulis :(

    Well, gua juga sebenernya kurang sreg kalo ada orang yang masang ekspektasi tinggi ke gua sendiri, apalagi kalo hasilnya ga sesuai, mereka bakal kecewa berat. Lah, bukannya semua hal ga harus berjalan sesuai keinginan, bukan? Butuh mental kuat untuk nanggung hasil yang ga sesuai ekspektasi.

    Gini aja. Pertama, next time kalo mereka naruh harapan, bilang sedari awal kalo lo akan berusaha, tapi belom tentu hasilnya sesuai harapan. Kedua, coba melakukannya dengan ikhlas, nothing to lose. Apapun hasilnya, serahkan ke Allah. Emang susah sih, tapi bukan berarti ga bisa dilakuin. Itu aja sih sarannya. Maaf kalo kurang oke, karena gua sendiri tipe yang ga bisa easy going, so we're in the same position :p

    Yang harus diinget, semua ketakutan nanggung ekspektasi orang lain itu biasanya malah cuma ada di pikiran kita doang kok. Beneran. Kalo lo bisa bersyukur saat mereka ngasih kepercayaan, insya Allah dilancarin urusannya :)

    ReplyDelete
  5. Emang enak sih bilang, "Ya nggak usah dipikirin." Tapi susah buat dilakuin sih. Apalagi buat yang berkepribadian melankolis sempurna, yang apa-apa dijadiin pikiran :(((

    Jangan-jangan Sabil ini melankolis sempurna ya? Kita sama kalau gitu.

    Hmmm. Iya sih nggak enak udah mengecewakan orang lain dengan ekspetasi yang mereka udah buat ke kita. Memenuhi ekspetasi diri sendiri aja susah dan bikin diri sendiri kecewa kalau gak terpenuhi, apalagi ekspetasi orang lain. Mungkin sama aja kayak disuruh nulis apaaaa gitu, trus yang nyuruh udah berharap tulisanku bakal bagus, eh ternyata malah nggak sebagus yang diperkirakan. Itu contoh kecil yang bikin sedih juga menurutku.

    Semangat ya, Sabiiiil! Semoga nggak sedih lagi ya. Dan semoga konsisten nulis again yeaaaay! :*

    ReplyDelete
  6. Sama, sih. Akhir-akhir ini jadi ngerasa terlalu banyak dengerin omongan orang. Apalagi kalau yang soal tulisan di blog. Seolah-olah nulis tuh harus bikin yang kudu menginspirasi pembacanya mulu. Padahal mah, awalnya gak pernah tuh punya niat kayak gitu. Nulis ya nulis aja. Apalagi emang seringnya curhat. Terserah pembaca suka apa nggak. Sayangnya, kalau ada yang ekspektasi ketinggian gitu, ya sejujurnya pasti jadi sedih.
    "Kenapa tulisannya ginilah?" "Kok gitu?" Dst.

    Cuma kalau kata temen gue, jangan cuma karena komentar satu orang itu, terus bikin lu sedih dan males nulis. Mungkin tulisan lu sekarang bukan selera dia lagi. Santai aja. Akan dateng pembaca-pembaca baru. Kalau sekiranya itu kritik yang bikin tulisan lu lebih baik, ya coba didengerin terus diubah. Kalau dia cuma bilang apa, tanpa alasan jelas, ya mending cuek aja. Kayaknya emang perlu ada rasa cuek, sih, sama omongan orang. Nggak semua orang kan yang ngasih komentar itu bener-bener peduli. Bisa aja cuma basa-basi.

    Hahaha. Entahlah.

    ReplyDelete
  7. ini jadi mirip dengan apa yang disebut: "ikhlas"

    betapa mudah diucap namun kadang sangatlah sulit untuk dilakukan.

    tapi yaa, itu karena benar kiranya bahwa ikhlas itu ada di hati. sebab jika di mulut itu namanya gigi.. :D

    maka tentang ekspektasi ini yaa kembali ke hati. niatkan sebagai challenge untuk mengukur kompetensi diri. ikhtiarkan sungguh-sungguh sembari berdoa semoga diberi kempampuan untuk bisa memenuhi.

    kata kuncinya: jangan terlalu memaksakan diri!

    tak ada salahnya sampaikan langsung kepada si pemberi ekspektasi bahwa diri ini akan berusaha semampu yang ia bisa tapi jangan memberi janji.

    buka persepsi dari sudut pandang yang lain. tanamkan keyakinan bahwa pun jika kenyataan tidak seperti ekspektasi, yakinlah bahwa itu yang terbaik. terbaik untuk diri sendiri, terbaik untuk orang lain. mungkin tidak saat ini tapi kelak di lain hari.

    seperti saya yang sedari dulu ingin menambah berat badan tapi hingga kini tetap kurus, tak mengapa. yang penting sehat. toh dengan kurus saya bisa melompat lebih tinggi untuk smash pas main voli. jadi nggak stress. nggak perlu harus ngobat atau melakukan ini itu demi mewujudkan berat badan yang ideal.

    eh, ini nyambung nggak sih? :D

    begitulah..

    ReplyDelete
  8. halaahhh gw aja uda mulai males2an ngeblog, bukannya males sih, waktunya gk dpt2. pas mau mulai nulis blog lg, kyk kaku2 gimana gitu hehehe.
    --
    pernah jg ngerasain kyk lu. dikiranya gw pinter sama dosen ecommerce, temen2 gw yg kurang pinter masuk dah tuh berdua ke kelompok gw jd 3 orang. trus disuru bikin web ecommerce, klompok yg lain dpt yg gmpang2. gw dapet magento yg notabennya paling susah wkakakaaka. tapi baguslah klo dikiranya kita pinter, berarti orang lain percaya kalo kita pinter, nah tinggal kitanya doang nih percaya ke diri sendiri gak klo kita ini pinter.. et,, ngetik apa ini gw. mengalir bgtu saja hahahaha. Udahlah, cepet lulus bil. jgn kelamaan di kampus! :D

    ReplyDelete
  9. Ini keresahan/sifat yang pernah saya alami dulu. Menurutku, penyebabnya karena sikap yang 'gak enakan'. Semacam gak mau bikin orang kecewa.

    Saranku, terus terang aja kalo dirasa gak mampu. Lebih terbuka ke temen2. Hehe.

    ReplyDelete

Nikmatun Aliyah Salsabila. Powered by Blogger.